Polda Kalsel Tegaskan Komitmen Seleksi Tidak KKN dan Transparan Akuntabel Humanis

KALSEL I Majalah Polisi Indonesia. Pelaksanaan seleksi Pendidikan Regional (Dikreg) Polri di Kepolisian Daerah Kalimantan Selatan (Polda Kalsel) secara resmi telah dimulai.

Pelaksanaan pendidikan pengambilan yang meliputi Sespimti Polri Dikreg ke-30 PPSA XXII dan PPRA LXII Lemhanas RI serta PKN Tingkat I LAN RI TA.2021 diawali dengan kegiatan pengambilan sumpah dan penandatanganan pakta integritas, yang dilaksanakan di Rupatama Polda Kalsel, Selasa (8/9/2020), pukul 10.00 Wita.

Kegiatan ini dipimpin Kapolda Kalsel Irjen Pol. Dr. Nico Afinta, S.I.K., S.H., M.H., dan dihadiri Wakapolda Kalsel Brigjen Pol. Mohamad Agung Budijono, S.I.K., M.Si, Irwasda Polda Kalsel Kombes Pol Drs. Djoko Poerbohadijojo, M.Si dan para Pejabat Utama Polda Kalsel.

Pada pengambilan sumpah dan pengucapan pakta integritas tersebut, baik Panitia, Pengawas maupun Peserta berkomitmen untuk tidak terlibat korupsi, kolusi dan nepotisme dalam setiap tahapan seleksi nantinya.

“Saya tegaskan bahwa pengambilan sumpah dan penandatanganan pakta integritas ini merupakan langkah penegasan sebuah komitmen, khususnya kepada Panitia dan para Peserta seleksi untuk melaksanakan dan mengikuti proses seleksi dengan jujur sesuai peraturan,” ujar Kapolda Kalsel.

Nico menuturkan penandatanganan pakta integritas dan pengambilan sumpah merupakan salah satu perwujudan dari prinsip BETAH (Bersih, Transparan, Akuntabel dan Humanis) dalam setiap proses seleksi yang dilaksanakan oleh Polri, baik dalam pendidikan pembentukan maupun pendidikan pengembangan Polri.

Selain itu demi menjaga transparansi dan keobyektifan dalam tahapan seleksi, Kapolda Kalsel mengimbau kepada para Pejabat Utama yang mengikuti seleksi agar tidak dilibatkan dalam kepanitiaan seleksi.

Sebagaimana contohnya Ketua-Ketua Tim Seleksi akan diisi oleh personil berpangkat Komisaris Besar Polisi (Kombes Pol) yang tidak mengikuti seleksi, dan para Kabag di lingkungan Biro SDM Polda Kalsel.

Berdasarkan data dari Biro SDM Polda Kalsel, ucap Kapolda, pada tahun ini, ada 18 Pejabat Utama yang akan mengikuti seleksi, diantaranya 15 orang seleksi Sespimti, 1 seleksi Lemhanas dan 2 orang lainnya mengikuti seleksi PKN tingkat I.

“Kepada Panitia dan Pengawas agar bekerja secara maksimal dalam melakukan pengawasan serta tidak ragu-ragu untuk melaporkan segala bentuk kecurangan yang ditemui dalam setiap tahapan seleksi. Sementara bagi peserta seleksi dihimbau untuk mengikuti seluruh tahapan seleksi dengan penuh semangat. Tunjukkan kualitas terbaik sehingga nantinya dapat lulus terpilih sesuai apa yang dicita-citakan,” pesan Kapolda Kalsel Nico Afinta. (Yudi)

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply